banner 728x90

RUU PDP, Usia Pengguna Medsos Dibatasi

Ariranews.com: Para orang tua bisa sedikit bernafas lega. Pasalnya, pemerintah berencana menerapkan pembatasan usia penggunaan layanan media sosial (medsos) mulai dari facebook, Twitter, maupun Instagram.

Bila diterapkan, maka pengguna medsos tersebut harus berada di usia minimal 17 tahun.

Kementerian Komunikasi dan Informatika mengusulkan pembatasan usia pengguna medsos itu dimasukkan ke dalam Rancangan Undang-Undang Pelindungan Data Pribadi (RUU-PDP) yang saat ini masih dalam pembahasan antara pemerintah dan Komisi I DPR RI.

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika (Dirjen Aptika) Kementerian Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, bila melihat regulasi General Data Protection Regulation (GDPR) itu batasan di usia 16 tahun, tetapi nanti Indonesia akan lebih tinggi lagi.

BACA JUGA:   Vaksinasi untuk Remaja Dimulai, Rudi : Upaya Kita Cegah Penyebaran Covid-19 Pada Anak

“Batas usia ini memang peran orangtua itu penting dalam pemanfaatan teknologi digital. Contohnya saat anak saya waktu itu masih SMP dan belum 13 tahun, tapi teman-temannya sudah punya (akun medsos). Setelah 13 tahun, boleh punya akun Facebook tapi orangtua jadi teman pertamanya,” tutur Semual dalam diskusi virtual “Melindungi Jejak Digital dan Mengamankan Data Pribadi”, dilansir detikcom, Sabtu (28/11/2020).

“Nah, di RUU nanti batasannya bukan hanya 13 tahun. Kalau kita lihat GDPR itu batasannya 16 tahun, di Amerika juga. Di Indonesia dalam RUU PDP ini mengusulkan batasannya 17 tahun, di bawah 17 tahun harus ada consent dari orangtua,” sambungnya.

BACA JUGA:   Bank Indonesia Siapkan Uang Baru Rp 197,6 Triliun untuk Penuhi Kebutuhan Ramadan dan Idul Fitri 2024

Dirjen Aptika menekankan bahwa peran orangtua terhadap anak yang memiliki akun medsos itu sangat penting. Sehingga persetujuan orangtua semacam ‘restu’ agar anak yang usianya di bawah persyaratan bisa membukan akun medsos.

“Memang ini akan menyulitkan. Kenapa harus dilakukan demikian? kalau tidak, nanti akan terputus hubungan anak dengan orangtua. Anak buat dunia sendiri, orangtua buat dunia sendiri. Ini bahaya, padahal (keluarga) itu unit terkecil yang perlu kita bina,” tutur mantan Ketua Umum APJII ini.

BACA JUGA:   Pelantikan Pengurus PKB Batam, Amsakar Sebut Politik Jalan Pengabdian

Berbicara sejauh mana sekarang pembahasan RUU PDP, Dirjen Aptika menyebutkan bahwa rancangan aturan tersebut sudah hampir rampung.

“Kami sudah lakukan pembahasan dengan DPR dari 300 DIM, sudah terselesaikan separuhnya. Diharapkan segera dituntaskan tahun ini, kalau tidak awal tahun depan,” kata pria yang disapa Semmy ini.(emr)

sumber: detikcom
foto: ilustrasi.