banner 728x90

Kesedihan Selimuti Kunjungan PWI Kepri ke Panti Jompo, Lansia Bacakan Puisi: Di Mana Mereka yang Kutimang-timang Dahulu?

Pengurus PWI Kepri serahkan bantuan untuk Rumah Bahagia Bintan di Kelurahan Kawal, Kecamatan Gunung Kijang, Kabupaten Bintan, Kepri, Kamis (8/2/2024).

AriraNews.com, Batam – Kesedihan menyelimuti kunjungan pengurus Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kepri ke panti jompo, Rumah Bahagia Bintan di Kelurahan Kawal, Kecamatan Gunung Kijang, Kabupaten Bintan, Kepri, Kamis (8/2/2024).

Para lansia yang tinggal di panti tersebut tak kuasa menahan air mata ketika menyambut rombongan pengurus PWI yang datang. Mereka mengaku sangat senang dikunjungi. Bahkan Juriah (74), salah seorang lansia membacakan puisi, yang makin membuat suasana makin haru. Puisi yang dibacakannya tentang kerinduan seorang orang tua terhadap anaknya.

Hidup ini bagaikan mentari dari timur ke barat
Dimanakah mereka yang kutimang-timang dahulu
Diimanakah mereka yang kuberi kasih sayang dahulu

Kini hanya doa yang dapat kuberikan untuk mereka
Mentari pun akan tenggelam
Hati yang susah tiada lagi

BACA JUGA:   PLN Batam Bersama Kejati Kepri Serahkan Kurban Sapi Pada Masyarakat

Kepada sesama kita saling sayang menyayangi
Kepada ilahi hidup ini kuserahkan
Senja yang indah selalu kunanti

Pengurus PWI Kepri bercengkrama dengan para lansia.

Begitulah puisi yang dibacakan Juriah yang membuat lansia dan beberapa pengurus PWI yang dipimpin oleh Sekretaris dan Bendahara PWI Kepri, Amril dan Ady Indra Pawennari, serta Ketua Panitia Hari Pers Nasional (HPN) 2024 PWI Kepri, Henky Mohari, larut dalam kesedihan saat mendengarkan lantunan puisi nenek Juriah yang dibacakan dengan penuh penghayatan itu.

“Jujur, aku tak dapat menahan haru ketika nenek itu sampai pada penggalan puisinya, dimanakah mereka yang kutimang-timang dahulu dan dimanakah mereka yang kuberi kasih sayang dahulu. Itu sedih banget. Langsung terbayang orang tuaku,” komentar Dwi Komalawaty, pengurus PWI Kepri, usai mendengarkan puisi nenek Juriah yang mengaku berasal dari Desa Penaga, Kecamatan Teluk Bintan itu.        

BACA JUGA:   Peringati HMPI, Telkom Tanam 3 Ribu Bibit Mangrove di Tanjungpinang

Ketua Harian Pengurus Rumah Bahagia Bintan, Mariani (67 tahun) mengatakan, jumlah lansia yang berada di bawah pengasuhannya sebanyak 40 orang, yang terdiri dari laki-laki 20 orang dan perempuan 20 orang.

Para lansia menghibur diri salah satunya dengan bermain kompang.

“Rumah Bahagia ini berdiri sejak tahun 2007 atau 17 tahun yang lalu. Mereka (para lansia) ini berasal dari berbagai suku atau etnis. Ada Melayu, Jawa, Batak, Minang, Buton dan China. Yang tertua nenek Embun (91 tahun) dari Tembeling dan termuda nenek Sanam (64 tahun) dari Toapaya. Mereka ke sini setelah melalui seleksi yang cukup ketat oleh Dinas Sosial Kabupaten Bintan,” katanya.

BACA JUGA:   Pengurus BPW KKSS Kepri Periode 2024-2029 Resmi Dilantik

Banyak kisah haru yang menyayat hati dari cerita para lansia yang diasuh di Rumah Bahagia Bintan itu. Namun, tak semua cerita itu dapat ditulis dengan pertimbangan kemanusiaan. Mereka tak ingin lagi mengungkit luka lama karena merasa sudah “Bahagia” di Rumah Bahagia.

Rombongan pengurus PWI Kepri berada di Rumah Bahagia Bintan tersebut, untuk menyerahkan bantuan PWI Kepri Peduli dalam rangka menyambut HPN yang jatuh pada tanggal 9 Februari 2024. Bantuan PWI Kepri Peduli itu, berupa pampers untuk 40 orang Lansia penghuni Rumah Bahagia Bintan. (ady)